Efek Samping Kayu Secang
Lifestyle

5 Efek Samping Kayu Secang

Efek Samping Kayu Secang – Caesalpinia sappan atau Kayu secang merupakan tanaman obat yang telah lama digunakan oleh masyarakat sebagai ramuan tradisional. Tanaman ini dikenal karena khasiatnya dalam mengatasi berbagai masalah kesehatan, namun seperti halnya obat-obatan lainnya, kayu secang juga memiliki potensi untuk menimbulkan efek samping yang perlu Anda ketahui.

Apa Itu Kayu Secang?

Kayu secang, atau dikenal juga dengan nama Sappanwood dalam bahasa Inggris, adalah tanaman yang berasal dari keluarga kacang-kacangan atau kacang polong (fabaceae). Tanaman ini dikenal memiliki batang yang kuat dan kayu yang keras, serta daun yang berbentuk majemuk. Kayu secang mengandung senyawa aktif seperti brazilin dan minyak atsiri yang memiliki sifat antimikroba, antiinflamasi, dan analgesik.

Sebagai tanaman obat, kayu secang telah digunakan dalam pengobatan tradisional untuk berbagai macam penyakit. Beberapa manfaat dari kayu secang antara lain:

  • Antioksidan
  • Antiinflamasi
  • Antimikroba
  • Pewarna alami

Efek Samping Kayu Secang

Melangsir dari situs Kementerian Kesehatan RI dan sumber lainnya, berikut ini efek samping kayu secang terhadap kesehatan tubuh kita jika mengkonsumsi secara berlebihan.

1. Gangguan Pencernaan

Salah satu efek samping yang sering terjadi akibat mengonsumsi kayu secang adalah masalah pencernaan, seperti diare atau muntah. Meskipun kayu secang dapat digunakan untuk meredakan gejala diare, konsumsi berlebihan dapat menyebabkan masalah pencernaan. Oleh karena itu, penting untuk mengonsumsi kayu secang sesuai dosis yang disarankan.

2. Risiko Anemia

Kayu secang tidak dianjurkan untuk dikonsumsi oleh orang yang menderita anemia atau kekurangan darah. Anemia adalah kondisi di mana tubuh tidak memiliki sel darah merah yang cukup, yang dapat menyebabkan kelelahan, kulit pucat, dan detak jantung yang lebih cepat. Konsumsi kayu secang dapat memperburuk kondisi ini dengan mengurangi jumlah sel darah merah yang sehat dalam tubuh.

3. Tidak Aman untuk Ibu Hamil dan Menyusui

Selain itu, kayu secang juga sebaiknya dihindari oleh wanita hamil dan menyusui. Tanaman ini dapat memengaruhi kesehatan ibu hamil dan mempengaruhi kualitas air susu ibu yang menjadi makanan utama bayi. Seorang wanita yang sedang hamil atau menyusui sebaiknya berkonsultasi dengan dokter sebelum mengonsumsi kayu secang untuk menghindari risiko yang tidak diinginkan.

4. Gangguan Fungsi Ginjal

Penggunaan berlebihan kayu secang juga dapat mengganggu fungsi ginjal. Kayu secang merupakan tanaman obat yang mengandung zat-zat aktif yang diekskresikan melalui ginjal. Konsumsi berlebihan dapat menyebabkan ginjal bekerja lebih keras untuk mengeluarkan zat-zat tersebut, yang dapat mengganggu fungsi normal ginjal.

5. Reaksi Alergi

Beberapa orang mungkin mengalami reaksi alergi setelah mengonsumsi kayu secang. Gejala reaksi alergi dapat berupa ruam kulit, gatal-gatal, atau pembengkakan. Jika kamu mengalami reaksi alergi setelah mengonsumsi kayu secang, segera hentikan penggunaannya dan konsultasikan dengan dokter.

Bagaimana Menghindari Efek Samping

Untuk menghindari efek samping yang mungkin timbul akibat mengonsumsi kayu secang, kamu dapat mengikuti beberapa langkah berikut:

  • Sebelum mengonsumsi kayu secang, konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter atau ahli herbal untuk mendapatkan informasi yang lebih tepat tentang dosis dan cara penggunaannya.
  • Pilih produk kayu secang yang sudah terjamin keamanannya, dan pastikan untuk mengonsumsinya sesuai dengan dosis yang dianjurkan.
  • Jika mengalami reaksi yang tidak biasa setelah mengonsumsi kayu secang, segera hentikan penggunaannya dan konsultasikan dengan dokter.
  • Konsumsi secang sebaiknya dalam dosis yang dianjurkan, yaitu 3-9 gram setiap kali merebusnya.

Resep Wedang Kayu Secang

Berikut adalah resep untuk membuat wedang kayu secang yang menyegarkan berdasarkan hasil resep tradisional turun temurun nenek moyang.

Bahan-bahan:

  • 2.5 liter air
  • 30 gram kayu secang
  • 15 gram jahe
  • Seperempat kilogram gula pasir
  • 1 batang serai
  • Daun pandan
  • 10-20 gram kapulaga
  • 25 gram kayu manis

Cara membuat:

  1. Bersihkan jahe dan memarkan.
  2. Rebus air hingga mendidih dan masukkan semua bahan ke dalam air.
  3. Kecilkan api dan rebus semua bahan selama sekitar 45 menit.
  4. Dinginkan ramuan yang telah direbus dan saring ke dalam botol.
  5. Sajikan wedang kayu secang dalam keadaan hangat.

Semoga informasi tentang efek samping kayu secang bagi kesehatan ini dapat bermanfaat ya.

Baca juga: