Candi Kembar Batu
Sumatera

Candi Kembar Batu: Lokasi, Rute, dan Sejarah

Indonesia adalah rumah bagi banyak situs bersejarah yang menakjubkan dan menawarkan petualangan wisata yang tak terlupakan. Salah satu tempat yang sangat menarik adalah kompleks candi di Kabupaten Muaro Jambi, Provinsi Jambi. Di dalam kompleks ini, terdapat sebuah situs cagar budaya yang menggoda imajinasi dan penasaran setiap pengunjungnya yaitu Candi Kembar Batu. Dengan catatan sejarah yang kaya dan keindahan arsitektur kuno, candi ini mengungkapkan cerita tentang masa lalu Indonesia yang sangat menarik dan unik. Candi Kembar Batu adalah salah satu dari banyak candi yang ada di kompleks Percandian Muaro Jambi. Kompleks candi ini merupakan salah satu peninggalan berharga dari masa lalu Indonesia yang mempesona. Untuk lebih memahami Candi tersebut, mari kita telusuri sejarahnya yang kaya.

Candi Kembar Batu

Berikut informasi terkait candi Kembar Batu.

Lokasi Candi Kembar Batu

Candi Kembar Batu adalah bagian integral dari kompleks percandian Muaro Jambi, yang terletak di Kecamatan Maro Sebo, Kabupaten Muaro Jambi, Provinsi Jambi.

Rute Menuju Lokasi

Candi Kembar Batu

Anda hanya bisa mencapai Candi dengan menggunakan sepeda sebagai kendaraan roda dua. Perjalanan menuju situs ini biasanya dimulai dari Desa Muaro Sebo.

Harga Tiket Masuk

Berdasarkan informasi yang tersedia hingga saat ini, biaya masuk ke Candi Muaro Jambi diperkirakan sekitar Rp 9.000 per orang, namun perlu diingat bahwa harga tersebut dapat mengalami perubahan.

Jam Operasional

Kawasan wisata kompleks Candi Muaro Jambi dapat dikunjungi oleh pengunjung mulai dari pukul 08.00 hingga 18.00 WIB.

Sejarah Candi Kembar Batu

Candi Kembar Batu
Sumber: Budaya Indonesia

Sejarah Candi Kembar Batu mencakup berbagai aspek penting, termasuk penemuan, pemugaran, dan makna budaya. Pertama-tama, situs Candi tersebut ditemukan dalam kompleks percandian Muaro Jambi, sebuah kawasan yang mempesona dengan sejarah panjangnya. Pemugaran Candi KembarBatu dilakukan pada tahun 1994-1995. Selama proses pemugaran ini, terungkap berbagai struktur penting yang menjadi bukti warisan budaya yang luar biasa.

Candi Kembar Batu diperkirakan dibangun pada abad ke-10 hingga abad ke-12 Masehi, berdasarkan temuan artefak penting. Situs ini adalah bagian dari kompleks candi yang dikenal sebagai Percandian Muaro Jambi. Kompleks ini adalah salah satu situs cagar budaya terbesar di Indonesia dan merupakan warisan budaya yang luar biasa.

Baca juga: Candi Gedong I dan Gedong II Muaro Jambi

Struktur Candi Kembar Batu

Sumber Gambar: Instagram Candi Muaro Jambi

Candi Kembar Batu memiliki arsitektur yang menakjubkan, dan setelah pemugaran, kita dapat melihat berbagai komponen struktural yang membentuk situs ini. Kompleks Candi terdiri dari berbagai elemen, termasuk satu candi induk, tujuh candi perwara (candi pendamping), dua bangunan dengan fungsinya yang belum diketahui, pagar keliling, gapura, dan parit keliling. Setiap elemen ini memiliki peran khusus dalam konteks sejarah dan budaya Candi KembarBatu.

Berikut adalah ukuran bangunan utama di kompleks Candi Kembarbatu:

  • Candi Induk: 11,39 m x 11,33 m x 2,82 m
  • Perwara I: 11,60 m x 11 m x 1,86 m
  • Perwara II: 3,75 m x 3,45 m x 1,30 m
  • Perwara III: 8,09 m x 5,79 m x 1,46 m
  • Perwara IV: 12,32 m x 12,17 m x 0,65 m
  • Perwara V: 5,10 m x 5,07 m x 0,92 m

Baca juga: Candi Gumpung: Lokasi, Sejarah dan Temuan Arkeologi

Simbolisme Arsitektur Candi Kembar Batu

Candi Kembar Batu
Sumber Gambar: Budaya Indonesia

Candi Kembar Batu memiliki simbolisme dalam arsitekturnya yang mengagumkan. Posisi dan susunan candi perwara yang mengelilingi candi induk mencerminkan konsep yang dalam dalam agama Buddha. Susunan ini merupakan simbol gunung atau padmasana, yang menghadirkan makna spiritual yang dalam. Candi perwara ini mewakili cara masyarakat pada masa itu menyembah dewa melalui struktur bangunan dan simbolisme yang dihadirkannya.

Lingkungan Sekitar Candi Kembar Batu

Selain bangunan-bangunan cagar budaya yang menakjubkan, lingkungan sekitar Candi Kembar Batu juga memiliki karakteristik unik. Sekitar candi, kita akan menemukan berbagai jenis flora dan fauna. Tanaman seperti rumput, semak, dan pohon tumbuh subur di sekitar situs ini. Selain itu, pohon karet juga mendominasi pemandangan. Penduduk setempat menjadikan lingkungan ini sebagai sumber penghidupan dan ekonomi. Pohon-pohon bungur dan unglen juga hadir, memberikan sentuhan alam yang mempesona dan memberikan kesan sejuk di sekitar Candi KembarBatu.

Penemuan Artefak Berharga

Saat melakukan pemugaran Candi Kembar Batu, para arkeolog menemukan berbagai artefak berharga yang memberikan wawasan tambahan tentang sejarah dan budaya situs ini. Temuan tersebut termasuk gong perunggu dengan tulisan berhuruf Cina, lempengan-lempengan emas, batu mulia, bata bertuliskan huruf Jawa Kuno, dan keramik Cina. Di antara temuan ini, gong perunggu menonjol karena memuat inskripsi berhuruf China yang mencantumkan tahun 1231. Temuan ini adalah petunjuk yang kuat mengenai hubungan budaya antara situs ini dan Dinasti Sung di Tiongkok.

Baca juga: Sawarna Srikandi: Tempat Wisata Terbaik di Banten

Peran Sejarah dan Budaya Candi Kembar Batu

Candi Batu Kembar
Sumber Gambar: Instagram Candi Muaro Jambi

Candi Kembar Batu dan kompleks percandian Muaro Jambi memegang peran penting dalam sejarah dan budaya Indonesia. Para ahli berpendapat bahwa candi-candi di kompleks ini digunakan sebagai pusat ibadah umat Buddha dalam rentang waktu yang cukup panjang, mulai dari awal abad ke-7 hingga abad ke-15. Umat Buddha yang datang ke situs ini tidak hanya berasal dari Nusantara, tetapi juga dari berbagai negara, termasuk China. Candi KembarBatu dan kompleks percandian Muaro Jambi adalah saksi bisu dari keragaman budaya dan toleransi agama yang telah lama menjadi ciri khas Indonesia.

Melalui tulisan ini, kami berharap dapat memperkenalkan keindahan dan kekayaan budaya Candi Kembar Batu kepada para pembaca. Situs ini adalah salah satu contoh nyata bagaimana Indonesia adalah tempat di mana sejarah dan alam berpadu dalam harmoni yang luar biasa.

Referensi

  1. Siswanto, A., Farida, A., & Sedoputra, H. W. (2017). Pariwisata dan Pelestarian: Suatu Pendekatan untuk Mencegah Kerusakan pada Bangunan Candi Masa Sriwijaya. In Seminar Ikatan Peneliti Lingkungan Binaan Indonesia.
  2. Pratiwi, P. (2017). KONSEP KOSMOLOGI CANDI KEMBAR BATU DI MUARA JAMBI. Kalpataru: Jurnal Sejarah dan Pembelajaran Sejarah3(2), 64-74.
  3. Rati, R. (2017). NILAI KEAGAMAAN CANDI KEMBAR BATU MUARA JAMBI SEBAGAI SUMBER PEMBELAJARAN SEJARAH. Kalpataru: Jurnal Sejarah dan Pembelajaran Sejarah3(1), 80-93.
  4. https://kebudayaan.kemdikbud.go.id/bpcbjambi/candi-kembarbatu/
  5. https://budaya-indonesia.org/Kompleks-Candi-Kembarbatu-Muaro-Jambi